Memaknai Satu Barisan Dan Kemandirian GP Ansor

0
27
Memaknai Satu Barisan Dan Kemandirian Gp Ansor
Memaknai Satu Barisan Dan Kemandirian Gp Ansor

Wasid Mansyur
Wakil Ketua PW GP Ansor Jawa Timur

Perhelatan akbar bertajuk Konferensi Besar Ke XXIII Gerakan Pemuda Ansor di gelar di Minahasa Sulawesi Utara mulai 18 hingga 20 September 2020. Perhelatan akbar kaum muda yang lahir dari rahim NU kali ini harus ber-Konbes menyesuaikan protokol kesehatan secara ketat di tengah pandemi covid 19. Karenanya, kehadiran peserta sangat terbatas, tidak seperti biasanya yang dihadiri ratusan bahkan hingga ribuan kader seluruh Indonesia.

Namun, tema Konbes Ke XXIII “Ansor Satu Barisan; Menuju Kemandirian Organisasi” tetap menarik untuk direfleksikan dalam konteks khittah gerakan sebagaimana diwariskan oleh para pendirinya, yang nota benenya adalah tokoh-tokoh muda NU. Refleksi dengan mengaitkan kondisi kekinian di satu sisi dan kondisi awal berdirinya GP Ansor di sisi yang berbeda memastikan agar semua gerakan GP Ansor hari ini tidak terputus dari mata rantai ideologis pendirinya.

GP Ansor bukan hanya aset NU sebagai proses kaderisasi dan pelanjut estafet, tapi juga aset bangsa dalam konteks generasi muda yang tetap setia –sejak awal berdirinya– peran dan kontribusinya mengawal dan bergerak meneguhkan semangat ideologis, yakni terus membumikan keislaman dalam kemajemukan dan kebangsaan dalam harmoni.

Hanya saja, tantangan berorganisasi dalam setiap proses berorganisasi semakin besar. Bukan saja harus berkontestasi dengan kelompok lain yang selalu “nyinyir’ dengan peran dan pengabdian GP Ansor bagi bangsa, tapi juga harus terus melakukan koreksi internal di tengah pragmatisme kehidupan –khususnya tarikan kuat politik— yang sering menjerat kemandirian berorganisasi.

Satu Dalam Gerak

Bergerak dalam organisasi GP Ansor adalah pergerakan penuh pengabdian. Bagaimana tidak pengabdian, kader-kader Ansor dan banser banyak ditemukan harus bergerak tengah malam, tak mengenal jam dan tempat. Bahkan sering harus meninggalkan keluarga berhari-hari sekedar dalam rangka memantau dan memantapkan, sekaligus memastikan bahwa proses kaderisasi tetap berjalan dalam spirit juang Aswaja, yang ditafsirkan oleh para kiai-kiai NU (baca: Aswaja al-Nahdliyah).

Berpijak pada tema Konbes, adalah dua hal yang penting menjadi renungan bersama bagi semua kader di seluruh Nusantara. Pertama, prinsip satu barisan. Satu barisan adalah satu komando, yakni gerak satu intruksi dalam ruang pengabdian sehingga tidak ada pergerakan yang terpatah-patah, untuk tidak mengatakan bergerak sendiri-sendiri.

Memang menyatukan semangat satu komando adalah perlu kesadaran dan kebersamaan luar biasa dari semua kader sebab tantangan isu yang dihadapi di berbagai tempat berbeda-beda sehingga perlu disikapi dengan cepat dan strategis, misalnya antara pusat dan wilayah atau antara satu cabang dengan yang lain. Karenanya, koordinasi setiap gerakan menjadi kunci agar apa yang dilakukan dipahami dan dikawal bersama-sama baik di dunia nyata maupun di dunia maya.

Bergerak tidak dalam satu komando akan mudah dipermainkan dan dimanfaatkan pihak lain, terlebih mereka yang sejak awal tidak senang dengan kehadiran GP Ansor. Lebih dari itu, bisa dijadikan media untuk mengadu domba atas semua kader. Karenanya, koodinasi dan mudah bertabayun akan menjadi jalan proses pengabdian tetap dalam bingkai satu komando.

Sementara kedua, kaitan dengan kemandirian. Kemandirian adalah kesadaran bergerak sendiri menentukan gerak, tanpa ada perasaan tersandera oleh pihak-pihak yang tidak ada hubungannya dengan GP. Ansor. Artinya, kemandirian pergerakan dalam konteks mengawal prinsip ideologis tetap saja berada dalam spirit khittah, yang berkoneksi dengan pergerakan ideologis NU sebagai induk organisasi sebab memang sejak awal kelahiran GP Ansor, dengan Bansernya, tidak bisa lepas dari NU sehingga pengawalan ulama atau kiai adalah keniscaraan yang tidak bisa ditawar-tawar sebagai bentuk pengabdian organisasi.

Di samping itu, kemandirian adalah bentuk perlawanan atas pragmatisme sesaat. Artinya, jangan kemudian kepentingan pragmatis jangka pendek, misalnya urusan politik, harus mengorbankan kepentingan besar GP Ansor untuk tetap istiqamah mengabdi pada Ulama, merawat nilai-nilai Aswaja al-Nahdliyah dan istiqamah menjaga NKRI. Selebihnya, kemandirian bisa dilakukan dengan prioritas pada penguatan ekonomi kader mulai pusat, wilayah, dan cabang, dan anak cabang. Memang tidak mudah, tapi perlu dilakukan tanpa henti dan tetap istiqamah.

Akhirnya, selamat berKonbes, semoga melahirkan putusan strategis bagi penguatan internal organisasi GP Ansor, khususnya kaderisasi, sekaligus penguatan pada prinsip pengabdian dalam garis khittah perjuangan para kiai, yakni merawat dan menjaga amaliah Aswaja al-Nadliyah, sekaligus nilai-nilai kebangsaan dalam bingkai NKRI. Amin…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here